Tuesday, February 14, 2006

Serenity Prayer

God grant me the serenity

To accept the things I cannot change,

The courage to change the things I can,

And the wisdom to know the difference,

Living one day at a time

Enjoying one moment at a time

Yesterday was cancelled check

Tomorrow is still a promissory note

Today is a present

Because There is no time but now

Bersabarlah kawan..!!!

Ini hanyalah ungkapan keprihatinan dan turut berempati terhadap seorang teman yg mungkin sedang diperlakukan tidak adil dan mungkin bisa dikategorikan perbuatan dzalim terhadapnya. Aku hanya bisa mendoakan dan mensupport melalui sebuah kata-kata.


***********


Aku hanya bisa berkata:
"Innalillahi wa inna ilaihi rojiun.."
untuk segala bentuk kedzaliman dan segala bentuk ketidakadilan
yang membuat seseorang menderita dan menjadi sebuah musibah baginya.

Bersabarlah kawan, ada sebuah hikmah yg akan disampaikan padamu melalui peristiwa yg kau alami. Dan selalu jadikan shalat dan sabar sebagai penolongmu.



By
-Acul-

Tuesday, February 07, 2006

Sosok pimpinan..

Menggapai/menempati posisi tampuk pimpinan atau menjadi seorang pimpinan dalam hal ini Boss adalah hal yg mudah sajah diraih. Dengan skill dan pengetahuan (tidak hanya dibidang ilmu tp jg dari cara berpikir atau pola pikir yg terbentuk) yg di peroleh di bangku pendidikan, seseorang bisa menggapai posisi tersebut. Tapi tentu dengan cara sehat yaitu melalui kerja keras serta prestasi kerja yg cukup bagus dan mungkin sedikit keberuntungan. Permasalahannya adalah bagaimana orang tersebut bukan hanya sekedar menjadi pimpinan atau Boss disuatu perusahaan tapi pimpinan atau Boss yg punya sikap empati dan simpati yg dalam terhadap bawahan dan lingkungannya.

Menjadi Boss (sekali lagi) adalah hal yg mudah menurut saya, tapi bagaimana menjadi Boss yg bisa sekaligus menjadi seorang Ibu/Bapak bagi staff bawahannya dimana sang Boss mampu mengerti, mengayoni, dan memberikan teladan bagi bawahannya, juga mampu mengerti aspirasi dan dapat menjembataninya dengan pihak management atau menjadi seorang kawan yang bisa berbagi rasa suka dan duka, adalah menjadi sesuatu yg langka menurut saya. Hal-hal seperti inilah yg saya rasa tidak diperoleh pada saat kita berada dibangku pendidikan. Hal-hal tersebut menurut saya diperoleh dari pengalaman-pengalaman hidup yg tak hanya melihat posisi diatas atau minimal selevel dengan jabatan tersebut tp jg mau melihat orang-orang yg posisinya berada dibawah level itu atau paling bagus pernah merasakan kehidupan orang-orang yg berada di bawah levelnya alias pernah menjadi bawahan jg dan kemudian tidak menjadi orang yg lupa pada asalnya. Semakin banyak kita melihat dan mendengar, semakin banyak pula hal-hal yg bisa diambil pelajaran dari nya dan semakin pula kita punya rasa empati dan simpati yang dalam ketika mereka mengalami hal-hal sulit meskipun tanpa suara atau mereka suarakan.

Itulah sosok pimpinan yg sangat dirindukan bahkan akan sangat dicintai tidak hanya oleh staff-staff bawah2an nya tp juga oleh orang-orang yg berada disekililingnya. Yaitu, Seorang pimpinan atau Boss yg tidak egois yg hanya memikirkan atau mementingkan kepentingan dirinya sendiri tapi bisa menempatkan diri kapan saatnya menjadi pimpinan yg tegas, disegani dan dihormati dan kapan saatnya menjadi seorang Ibu atau Bapak dan juga sekaligus seorang kawan.


Lalu, apakah anda memiliki sosok pimpinan seperti itu ditempat anda bekerja...? saya hanya mendoakan, smoga sajahh... :)



-Acul-

Hijrah...

Seharusnya tulisan ini sudah saya posting hari rabu yg lalu. Namun karena rabu adalah last day saya bekerja di perusahaan stc, maka saya terlena dan terhanyut dengan suasana last day itu. Hingga akhirnya saya lupa memposting tulisan ini. Dan sekarang setelah dapat menggunakan fasilitas internet langsung saya mamfaatkan untuk memposting tulisan saya yg tertunda ini. Sekedar menuangkan apa yg ada di pikirin saya sajah mengenai hijrah.

********


Tahun baru Islam 1 Muharam 1427H telah tiba yg jatuh pada hari Selasa 31 Januari 2006. Dan seperti biasa menjelang akhir dan awal tahun menjadi ajang intropeksi diri untuk mengetahui sejauh mana amal perbuatan kita selama setahun belakangan ini. Sebenarnya intropeksi diri menurut saya perlu dilakukan tidak hanya pada saat momentum seperti ini saja tapi setiap waktu dan setiap saat kita harus dapat mengintropeksi diri. Untuk apa kita diperintah mengerjakan sholat 5 waktu selain kita disuruh untuk mengingat Allah dan juga berdoa didalamnya..? bagi saya ini adalah bagian dari intropeksi diri dalam keseharian kita (hijrah dari kesibukan dunia kepada mengingat Tuhan) tapi entah dengan yg lainnya. Tapi lagi-lagi ini adalah soal momentum suatu peristiwa dimana ini adalah sebuah sejarah pada saat Nabi Muhammad SAW Hijrah dari Mekkah ke Madinah.

Oleh karena ini adalah sebuah peristiwa hijrah maka banyak pula yg menjadikan peristiwa ini momentum untuk kita berhijrah pula baik secara harfiah atau maknawi. Dalam arti bahwa hijrah bukan sekedar berpindah tempat dari satu tempat yg satu ke tempat yg lainnya (seperti misalnya pindahan rumah atau pindah tempat kerja seperti yg saya lakukan baru-baru ini) tetapi jg hijrah hati, pikiran dan perilaku kita. Dari hati yg penuh kebencian menjadi hati yg penuh kasih sayang, dari hati yg penuh dengan kemusyrikan menjadi hati yg penuh iman. Segala pikiran-pikiran kerdil, kekanak-kanakan dan suudzon berganti dengan pikiran yg jernih penuh dengan kedewasaan dan selalu berbaik sangka. Perilaku yg tercela yg selalu menyimpang menjadi perilaku yg berbudi pekerti luhur yg sesuai dengan syariat agama. Inilah hijrah yg sesungguhnya dalam makna hijrah itu sendiri yang intinya adalah hijrah dari keburukan ke arah kebaikan.

Tapi saya pribadi menyadari bahwa hal tersebut bukanlah sesuatu yg mudah di lakukan karena terkadang kehidupan keseharian dan lingkungan kita seringkali membuat kita khilaf atau lupa diri. Mungkin yg terpenting yg perlu kita awali adalah niat dan kesungguhan kita agar dapat beristiqomah melakukan hijrah dalam arti sesungguhnya.

Hingga akhirnya saya hanya mampu berucap meskipun momentum seperti ini dijadikan sebagai ajang untuk menyeru hijrah dalam arti sebenar-benarnya hijrah seperti yg tersebut diatas tapi semua akan kembali kepada individu masing-masing. Karena sebagian orang (ingat sebagian orang..!!! dan saya tidak mengeneralisir) akan mengangguk-angguk an kepala tersadarkan diri ketika dalam suatu peringatan atau pengajian dalam memperingati hijrah ini. Tapi terkadang setelah kaki melangkah keluar dari tempat peringatan atau pengajian tersebut, segala seruan kebaikan (dalam hal ini seruan hijrah) yg telah diserap jiwa seolah-olah menghilang dan terlupakan begitu sajah seperti air jernih(perumpaan untuk sebuah kebaikan) yg menguap dan menghilang. Dan tinggallah wadah yg kosong tempat smula air tertampung. Kosong tanpa air (jiwa tanpa pengetahuan). Dan tak jarang kembali lagi kepada perilakunya semula yg jahil. Lalu siapa yg salah..? tiada yg perlu dipersalahkan, karena sifat dari hati manusia yg selalu terbolak balik dan keimanan dari manusia yg selalu naik dan turun. Dan terdapat sebuah doa dimana kita harus memohon kepada Allah SWT, Dzat yg membolak-balikan hati agar menetapkan hati kita dalam iman kepada Nya. Semoga kita dapat memelihara dan menjaga hidayah yg telah Allah SWT curahkan kepada kita semua. Aminnnn.........



Selamat Tahun Baru Islam 1 Muharam 1427 H
Smoga kebaikan yg senantiasa menyertai setiap langkah kehidupan kita smua. Aminnn...



-Acul-

Wednesday, February 01, 2006

Today is My ....Day (My Way)

Today is my day or exactly my last day where i'm working in my beloved company. This is already my decision to continue my life's journey into somewhere else. It may be right or wrong but I believe everyone has faith and own destiny. It’s only a matter of time and fortunately the time comes to me. I Just want to share some words in the end of my letters, maybe all of you want to read them for a while:


**********


Hidup selalu dihadapkan pada pilihan-pilihan dan juga dua sisi yg selalu berlainan. Adakalanya kita selalu ragu untuk melangkah namun Tuhan telah mengkaruniakan kita sebuah hati agar dapat memandu jalan kita. Mungkin kita pernah mengalami salah jalan tetapi kalau kita mau menjujurkan hati dan coba untuk sadar diri bahwa itulah cara Tuhan membimbing, menuntun dan mengarahkan jalan kita untuk kembali pada arah yg seharusnya. Karena hidup adalah sebuah perjalanan maka siapkanlah ‘perbekalan’ nya. Dan yakinlahh, tiada ada yg pernah sia-sia dari segala ikhtiar(usaha/perbuatan) kita, terlepas apakah itu baik atau buruk yang kita lakukan pasti akan mendapatkan balasan yg sama dari Tuhan Semesta Alam, Dzat yg paling sejati. Semoga kebaikan yang terus bertambah dalam setiap langkah kehidupan kita. Aminnn……..


What goes around will come around...


Demi masa, sesungguhnya manusia benar-benar berada dalam kerugian, kecuali orang-orang yg beriman dan yang beramal kebaikan dan yang saling menasehati dalam kebenaran dan kesabaran (al-ashr)




Salam,

Syamsul

Email/YM id: sybahri79@yahoo.com

Acul’s webblog: http://mataharilaut.blogspot.com

Phone: .............

Refleksi Urang Awak

Teman saya yg bernama mbah sura memang kadang suka mempunyai pemikiran-pemikiran kritisi terhadap lingkungan sekitarnya yg kadang membuat saya mengangguk-angguk kepala tanda mengiyakan dan setuju terhadap pendapatnya. Meski kadang saya harus mengingatkan dirinya bahwa pemikiran kritisi tersebut harus disampaikan secara hati-hati dan jangan sampai menimbulkan pemikiran-pemikiran yg kontradiktif yg dapat merugikan diri sendiri.


Tapi kali ini teman saya mengkritisi sebuah sifat atau karakter atau mungkin perilaku kebiasaan atau bahkan ini sebuah budaya yg saya jg blum cukup mengetahui lebih jauh dari sebuah daerah tempat asal kelahirannya. Mungkin ini yg dinamakan refleksi diri bukan hanya untuk dirinya saja tp teman saya jg mungkin mengingatkan kepada saudara-saudaranya dari daerah yg sama tentang kondisi yg telah dan sedang terjadi. Oleh karenanya saya memuji tulisannya dan menawarkan untuk dimuat dalam blog saya ini dengan maksud membagi refleksi ini kepada rekan-rekan yg mungkin berasal dari daerah yg sama atau mungkin kasus ini jg terjadi dengan rekan-rekan dari daerah yg lainnya. Semoga semakin menambah pengetahuan kita smua.


Refleksi ini tidak ada sangkut pautnya dengan nama saya yg kedengarannya berasal dari daerah tempat teman saya atau mbah sura ini berasal. Karena sama sekali saya tidak ada darah atau keturunan dari daerah tersebut. Nama saya hanyalah sekedar nama tp tetap memiliki arti. Dan berikut ini refleksi dari teman saya yg bernama mbah sura dengan judul:

****************


"REFLEKSI URANG AWAK"


Lupakan dulu Cut Memey dengan Om Jackson, termasuk dengan segala cerita mistik bumbu perseteruan ini. Bosan juga terlalu sering mendengar dan melihat orang-orang beradu argumen untuk sebuah permasalahan yang sangat vulgar dan bernuansa purba. Cerita cinta Adjie Massaid dan Angelina Sondakh, walaupun beraura positif, tetap basi. Mungkin karena diekspose dengan frekuensi yang maha sering, ceritanya pun menjadi biasa saja sekelas gosip pembantu-pembantu yang lagi berkumpul-kumpul.


Ini adalah cerita tentang sebuah etnis yang suka sekali berkumpul, berkelompok dan berbicara. Kalau untuk bekerja, nanti dulu. Kalaupun ada, semangatnya sangat individu sekali. Kerja kolektif rasanya sulit diharapkan pada etnis ini. Padahal mereka banyak sekali punya pepatah tentang sebuah kerja kolektif, nan saciok lah, sadantiang lah, duduak sorang lah dan sebagainya. Oo, iya saya lupa mereka memang sangat ahli dalam bersilat lidah dan berkata. Banyak juga diantaranya yang telah naik level bukan lagi sekedar ahli dalam bertutur lisan, tapi sudah sangat mumpuni di area tutur tulisan.


Mungkin ini karena pengaruh tambo dan cerita leluhur, yang katanya keturunan langsung Alexander, The Great. Jadinya, mereka merasa superior di atas orang lain. Maunya selalu dijadikan pemimpin dan ketua. Kalau hanya jadi kecoro, mereka cenderung jadi malas, apatis bahkan skeptis. Enam belas tahun yang lalu, etnis ini berkumpul lagi, penuh pembicaraan-pembicaraan hebat dari para tokohnya dan akhirnya mereka memutuskan membentuk kelompok. Tidak tau karena ingin mencari muka Soeharto (yang lagi jaya-jayanya saat itu), atau karena memang konsep Pak Harto sangat pas. Mereka sepakat menamakan kelompoknya Gebu Minang dari kata gerakan seribu minang. Cukup indah awalnya, semua sangat optimis waktu itu. Muka mereka pun sumringah. Semua tersenyum lebar atau mungkin cenderung menganga. Batang tarandam untuk ke sekian kalinya akan dibangkitkan lagi.


Namun sayang, mereka memang semangat hanya sampai membentuk kelompok. Aksi nyata mereka tak lagi seindah saat-saat diskusi. Semua kembali sibuk ke aktifitas individu, karena ini jauh lebih penting dari sekedar kerja bakti buat GM. "Lagian kalau saya bekerja, saya dapat capenya orang lain dapat nama", ini sudah menjadi celoteh umum sebagian besar pengurusnya. Ini adalah sebuah kelaziman buat orang minangkabau, semua ingin menjadi ketua. Semua ingin bergelar hebat dan perkasa, karena konon kita semua adalah keturunan raja.


Hari terus berjalan. Peta berubah, etnis ini makin terpuruk. Bukan karena mereka mundur atau turun pamor. Sekali lagi bukan! Kali ini hanya karena suku lain makin banyak orang pintarnya. Orang berlari, dan kita tetap berjalan. Semua seperti tersentak dan pura-pura kaget. Mulailah diskusi saling menyalahkan. Seluruh teori dibahas. Mulai dari akibat PRRI yang menyebabkan orang minang tidak lagi PD (percaya diri-red) atau lebih ekstrim lagi ini adalah balas dendam ke orang minang karena hegemoni mereka terhadap suku lain di awal-awal kemerdekaan dulu. Lalu, beberapa orang yang masih peduli kampung kembali tersentak. Mulailah canang (talempong-red) dipukul, tabuah dibunyikan untuk memanggil segenap potensi ranah. Seluruh potensi yang layak dipanggil, diundang dan diajak berdiskusi. Kemudian seperti biasa, kembali kelompok dibentuk dengan segenap kecanggihan program-program kerja. Satu pertanyaan, apakah siklus ini hanya berhenti sampai pada kelompok yang dibentuk? Ataukah mungkin bisa bergerak ke arah kerja kolektif nan kompak demi kemajuan ranah. Semua kembali ke kita semua. Orang Minangkabau...




Mbah Sura,

A Man from Minangkabau



Jangan makar atau berpolitik dikantor

Ada sebuah soal yang saya ajukan kepada team saya, pertanyaannya bagaimana caranya sebuah garis sepanjang 30 cm terlihat menjadi lebih kecil...