Monday, January 30, 2006

Waktu Yang Cepat Berlalu

Seorang kawan mengirim sbuah imel kepada saya. Rasanya sudah cukup lama jg imel ini saya terima. Isinya hanyalah sebuah tulisan dari pemikiran yg memang ingin dituangkan dalam bentuk kata-kata. Saya sempat berkata bahwa tulisan ini agak ngawur kemana-mana alias tidak fokus seperti yg memang di tulis dalam imel tersebut. Teman saya meminta agar tulisannya tersebut ditampilkan dalam blog ini. Namun saya sempat berkata, sepertinya tulisan ini masih perlu di edit kembali di bagian tertentu. Seperti mungkin hanya ditampilkan bagian yg menarik sajah dan selebihnya dibuang. Namun teman saya menolak jika hanya ditampilkan secara partial dan lebih memilih tidak usah di muat dalam blog ini.

Mungkin beberapa teman-teman dari teman saya itu yg juga merupakan teman-teman saya jg telah diberitahukan olehnya bahwa tulisannya akan dimuat dalam blog saya ini. Hingga akhirnya, beberapa teman-teman yg mendapat kabar tersebut melakukan konfirmasi dan merasa penasaran dengan apa yg sebenarnya ditulis oleh teman saya tersebut. Dan akhirnya saya berpikir, knp tidak saya tampilkan saja tulisan teman saya tersebut. Tohh, ini hanya sebuah pemikiran yg saya tidak perlu menjustifikasi layak atw tidaknya. Karena ini hanya sebuah pemikiran dan mgkn jg sekaligus wacana. Kl ada yg bisa diambil mamfaatnya dari tulisan ini, silahkan saja. Jika tidak, janganlah mengeluarkan kata-kata yg tidak bermamfaat tp buatlah tulisan yg bermamfaat. Tulisan ini saya muat jg untuk menghilangkan rasa penasaran dari teman-teman yg sudah bertanya kepada saya. Dibawah ini tulisan dari seorang teman yg mengaku sebagai Mbah Sura. Selamat membaca....!!!

********************

Waktu Yang Cepat Berlalu

Seperti hari-hari kemarin, rutinitas kembali dimulai. Semua begitu cepat berlalu. Hari, bulan dan tahun mengalir deras mengikut alur deret yang sangat terarur. Kata kawan yang sering memegang tasbih, katanya ini adalah tanda-tanda dunia sudah di akhir zaman. Seratus persen saya setuju. Peradaban manusia di bumi ini memang sudah mendekati akhir zaman. Sedangkan pendapat lain disampaikan kawan berkacamata dan sering mengerinyitkan dahi dengan bacaan anehnya. Katanya semua di jagad raya ini tak ada akhir. Mulailah dia berteori dengan istilah yang jarang didengar, entropi lah, big bang lah, atau tentang teori waktu yang katanya paralel. Bukan sebuah seri dalam persepsi kuno yang hampir seluruh umat manusia percayai selama ini. Katanya saya konservatif kalau masih menganggap waktu adalah sebuah deret serial. Katanya saya terlalu memakai kaca mata kuda dalam berlogika dan mengembangkan pengetahuan. Hanya tertawa yang bisa saya lakukan, karena mendebat juga tak terlalu berguna. Beda aliran!! Bersyukur dia hanya bilang saya terlalu Newtonian. Coba kalau dia bilang saya bebal, kuno dan ketinggalan zaman. Bisa-bisa saya tersinggung dan tak bertegur sapa sekian lama, sampai pada suatu saat dimana kita sudah lupa kalau pernah saling tersinggung.


Kembali soal deret waktu, rasanya memang baru kemaren saya lulus SMA. SMA? Ya, saya adalah generasi terakhir era SMA. Setelah itu namanya jadi SMU dan penjurusannya juga sudah berbeda. Denger-denger, sekarang namanya balik lagi ke SMA. Tapi, biarlah itu menjadi urusan pemerintah kita. Lagian apa artinya sebuah nama. Seperti kata kawan saya yang lain, yang penting isinya. Saya kembali ngelantur, harusnya membahas deret waktu yang semakin cepat. Teman-teman, tolong saya diiingatkan untuk tetap fokus dalam cerita deret waktu.


Mungkin di paragraf ini cerita tentang waktu bisa kita mulai. Kemaren saya bertemu teman lama. Seorang yang karena pekerjaan orang tuanya, harus berpindah-pindah sekolah. Kembali kita bercerita tentang serunya masa-masa bersama dulu.
Saya kaget dia masih ingat saya. Saya yakin teman waktu sekolahnya pasti banyak. Lha, dia dari SD sampai SMA terima raport dari 7 sekolah. Sedangkan saya hanya 3 kali. Secara matematis dengan asumsi kemampuan bergaul kita sama, tentu temannya 3 kali lipat dibanding saya. Tapi kembali saya bersyukur, dia masih inget. Pasti saya punya sesuatu yang membuat dia tetap ingat. Maaf teman-teman, saya terlalu GR atau pede, tapi itulah kelebihan saya dibanding sesama cowo-cowo berwajah pas-pasan lainnya. Percaya diri saya di atas rata-rata mereka. Tapi gak apa lah, narsis dikit masih diizinkan kok di negeri ini. Yang udah gak boleh, ngerokok di tempat umum. Gubernur DKI sudah mengeluarkan edaran tentang itu. Maaf, saya ngelantur lagi. Kita kembali ke topik teman lama tadi. Teman-teman, temen lama saya ini perempuan dan cantik. Saya tanya, suami kamu mana? Saya bertanya langsung seperti itu, karena saya berasumsi dia juga sudah menikah seperti saya. Ternyata dia belum menikah, saya pun minta maaf atas pertanyaan sok tau tadi. Elegan dia menjawab, “Gak apa-apa, nyantai aja lagi!! Itu udah jadi resolusi gw di 2006 ini”. Teman saya ini punya resolusi tahun 2006, katanya mo nikah. Tapi gak harus jadi katanya, resolusi hanyalah pemicu biar tak ada guideline dalam urusan jodoh. Kembali saya (si sok tau ini)mengangguk-angguk. Tak berusaha mendebat apalagi ngeledek atau mematahkan omongannya.


Lalu kita pun bercerita membahas masa lalu, yang kata teman saya paralel itu. Semua kita bahas. Kaleidoskop singkat 10 tahun terakhir kehidupan kita berada di foodcourt sebuah mall. Pernah di beberapa tempat kita nyaris pernah bertemu. Mulai ketika zaman reformasi berdemo di gedung MPR di hari Pak Harto lengser. Saya bilang saya ada disitu, naek bis dari Bogor buat nyari makanan ama rokok gratis. Lalu ada pameran Technogermo, eh Technogerma di JCC dulu. Saya bilang, saya kesana hari kedua diajak pacar saya waktu itu. Alasan utama saya kesana adalah karena takut dibilang gak intelek ama pacar saya. Padahal males. cape desak-desakan. Mending ngobrol di kosan yang lagi sepi karena yang lain pada ke JCC. Atau kalo emang niat jalan-jalan juga, kan bisa ke tempat laen yang lebih romantis. Paling enggak, bisa ke Dufan atau kalo gak mau jauh-jauh, ada tuh kebun raya.


Momen ketiga kita nyaris ketemu, adalah ketika test departemen keuangan di Gelora Bung Karno Senayan. Dengan bangga, saya bilang saya lulus beberapa test. Walaupun akhirnya gak diterima juga. Kembali sisi sombong diri ini berkata, saya sudah masuk 1300 dari ratusan ribu yang ikutan test. Kali ini dia yang mengangguk-angguk mendengarkan cerita saya. Dia hanya bilang, “loe belum milik aja”. Sayang sudah malam, saya dan dia harus pulang. Sebelum pulang, kita pun bertukar kartu nama. Saya baca kartu namanya, Ind.. Ra…., SE, MPA. Kasub ….. Kantor Pelayanan Pajak Bekasi, Direktorat Jenderal Pajak, Departemen Keuangan RI....


Mbah Sura,

Sedang Mencoba Ngelantur

Wednesday, January 25, 2006

Don't know how to say...?

Rasanya airmata ini hampir sudah tak tertahankan lagi...
tapi biar ku simpan sejenak hingga waktu nya tiba
semakin berat hari-hari yg akan kulalui
karena cintaku yg telah tertanam dan bersemayam
berat kutinggalkan tp harus kulakukan
I Love you all for one reason, 'Lillahi taala', karena Allah SWT



by acul
gettin close to....

Friday, January 20, 2006

Few Days Away

Menghitung hari, itulah kalimat yg diucapkan salah seorang teman kepada gw. Yup, memang gw tinggal menghitung hari ajah niy coz mulai bulan depan gw udah gak ngantor lagi di tempat gw sekarang (Starcom). Next month, insyaAllah gw akan ngantor di menara Jamsostek. :)

Gak terasa memang waktu terus berjalan dan semakin dekat pula dengan hari terakhir gw kerja di kantor gw skrg ini. Dan rupanya stelah 2 minggu surat resign masuk, hak-hak gw sebagai karyawan sudah mulai dikurangi dalam hal penggunaan web mail seperti yahoo dan gmail. So, I can’t open and read my email on my computer anymore. Everytime I open the web it always show the blank page with message “blocking message”, Arrghhhh….!!! I hate this rule. I hate the company’s rule on this. But I understood for what they anticipated. Ya sud lahh, I’m ok.

Tapi gw gak keabisan akal donksss, gw yakin di tempat temen gw yg gak kluar pasti bisa donksss buat buka imel. Trus gw pinjem kompi temen yg duduk didepan meja gw. Dan ternyata beneran bisa. Dan mulai hari itu gw kl mo buka imel minjem kompi temen gw ajah. Dan besoknya pas gw mo pinjem lagi kompi temen gw itu, ternyata kompinya jg ikut2an di block untuk web mail. Arrghhh…..!!! apa gara2 gw yak….?? Tp ntar dulu, gw cb check di tempat lain. Trus gw jalan2 deh ke meja temen2 gw yg lain. Kebetulan pas pda kluar makan siang dan gw lagi puasa. So, gw tinggal pilih ajah deh kompi yg mana gw bisa pake.. huehehehe…. Soalnya smua lg avail pas makan siang. Stelah gw coba, ternyata gw bisa buka imel dari kompi temen gw yg lainnya…. Whuaaaa…… brarti kompi temen yg duduk didepan gw, web mail nya ke block mgkn gara2 gw kliatan buka imel dari tempat dia. Hiksss…. Gw jadi merasa bersalah gituhhh….. mgkn wkt itu gw kurang hati2 jadinya orang IT or HRD pas lewat ngeliat gw lg buka imel ditempat temen gw itu. Hiksss…..hiksss…… :(

Tapi mo gimana lagi, keadaannya udah begituu. Ditempat kerja yg sekarang, gw masih bisa posting2 buat blog gw, tp gak tau deh ntar di tempat yg baru, masih bisa kagak yak…!!! Let’s see……. :)

And tonight the company conducts a farewell party for everyone who will leave or positive resign on the next month. There will be 8-9 peoples included me who will resign on the next month. So amazing right…? That’s why they conduct this farewell.. :D (gw ke ge er an niy, padahal farewell nya buat si big boss. huehehe... eh, ralat lagi, ini tuh wedding anniversary a new big bos here tp skalian buat farewell kaleee... yg ngadain company atw bukan, gak penting, yg penting senang2. hahaha... :D)

Hope this will be a nice party.. :)

Friday, January 13, 2006

Surat Mbah Sura

Dibawah ini postingan dari seorang teman jg sahabat yg dulu pernah tinggal satu atap untuk beberapa waktu. Namun dimensi waktu menuntun langkah kaki kami ke arah yg tak sama. Hingga akhirnya kita dipertemukan untuk kembali bersama dalam suatu kesempatan meskipun hanya sekejap waktu dan kemudian berpisah lagi. Dalam dunia maya kita berkomunikasi dari sekedar melemparkan pemikiran yg kadang sederhana dan dapat dimengerti dari setiap hurup yg membentuk kata, namun kadang menjadi rumit ketika kata-kata tersebut merangkai sebuah kalimat. Tp biarkan otak kita tetap berpikir dengan sederhana. selamat membaca...!!!

by acul

***************

Surat Mbah Sura

Seorang teman memaksa untuk membaca sebuah buku. Padahal sudah lama saya tak membaca. Otak ini rasanya sudah penuh, jadi mungkin tidak bisa diisi lagi. Buku itu bercerita tentang dunia yang terlipat. Katanya saat ini dunia tempat tinggal kita sudah seperti origami. Semua dimungkinkan terjadi karena kuatnya arus informasi. Namun, gejala ini akan membuat kita semakin jauh dari realitas. Sebenarnya kita semakin jauh dari keramaian hakiki. Seolah seluruh atribut dunia maya telah mampu memenuhi hasrat sosial kita. Belum kawan!! Sebelum semua menjadi semakin bias dan absurd, mungkin kita perlu menoleh ke belakang. Sebelum era ini di mulai, sebelumderingan handphone dimana, sebelum chatingan pernah ada. Semuanya seperti bersahabat, penuh keikhlasan. Ketika dunia sudah dikuasai si maya, semua menjadi dalam angan. Senyum pun cukup diwakili 3 karakter keyboard. Bahkan untuk sebuah ciuman...

Mari kawan, kita kembali ke realitas awal. Dimana senyuman dan kerlingan mata, mampu membuat diri ini salah tingkah.

Mari teman, eratkan pegangan tangan ini. Kita bergandengan tangan berangkat ke tengah padang! Disana api unggun telah menanti, menghangatkan persaudaraan kita.

*******************


Mbah Sura

Yang sudah bosan dengan dunia maya

Sebuah testimoni

Entah kapan di mulai ketika orang mulai aware dan mengagung kan idealisme pemikirannya. Bertutur philosofis membentuk cara pandang seolah menunjukkan jalan. Ketika disadari sesungguhnya yg terjadi adalah pembentukan sebuah jalan setelah jalan jalan yg lain terbentuk. Mencari realitas dalam dunia yg katanya maya. Tapi ketika terbentur urusan dunia maya yg mo tak mo menyangkut makan untuk hidup atau hidup untuk makan, sebagian pemikiran idealis atau philosofis luntur layaknya tinta yg membentuk tulisan, kembali menjadi bentuk asalnya smula hanyalah sebuah tinta. Apa kata yg hendak di ucap, apa dunia yg ingin dilihat, apa esensi yg ingin dicari, kembali seperti melihat dalam ruangan gelap tanpa cahaya, kembali gelap.

****************






untuk temanku yg spertinya bermain-main dengan sebuah pemikiran.
untuk orang-orang yg berperilaku seperti hal tersebut diatas.
aku bertutur dengan hatiku tanpa tendensi apapun.
menjunjung tinggi kesederhanaan pemikiran.



by acul

Friday, January 06, 2006

If I've to Choose

If I've to choose a star,
I'll choose the brightest one..

If I've to pick an apple,
I'll pick the sweetest one..

And if I've to share my live with,
I wanna share it with u...



source: unknown

Jangan makar atau berpolitik dikantor

Ada sebuah soal yang saya ajukan kepada team saya, pertanyaannya bagaimana caranya sebuah garis sepanjang 30 cm terlihat menjadi lebih kecil...