Monday, August 22, 2005

Namanya juga orang hidup

Hidup kita didunia ini selalu berkutat dari suatu urusan ke urusan yg lainnya. Namanya juga orang hidup, begitu orang selalu bilang. Katanya siy cuma orang mati ajah yg udah gak ada atw terbebas dari segala urusan(maksudnya urusan dunia).
Yang namanya urusan dunia bisa jadi membawa kebahagian bisa jg membawa kesedihan. Tapi perlu kita ingat sodara-sodara, bahwa yang namanya kebahagiaan ada pangkal dan ujungnya. Dan hanya ada satu kebahagiaan yang hakiki yang tiada pernah habisnya, yaitu kebahagiaan para ahli sorga. Begitu jg dengan kesedihan, bahwa kesedihan itu juga ada pangkal dan ujung. Kesedihan yang abadi yang tiada pernah habisnya hanyalah dimiliki oleh para ahli neraka. Naudzubillahi min dzalika

by achul

Lanjutan Cerita: *Sbuah Pertemuan*

Tiga bulan berlalu sudah semenjak peristiwa itu. Bang Jul sedang bersantai-santai di rumah karena jadwal kuliah yg semakin sedikit di tingkat-tingkat akhir perkuliahan. Bang Jul sejenak mencoba menikmati waktu sambil mendengarkan nada-nada berirama lounge dari Cafe Del Mar. Yup, sejenak melupakan kepenatan kehidupan kampus yang sebelumnya padat dengan kegiatan perkuliahan baik tugas-tugas kuliah, praktikum maupun Quiz yang selalu diadakan setiap minggu oleh para dosen yang seneng ngeliat tampang mahasiswanya mendadak pucat dan berkeringat dingin begitu melihat soal-soal quiz.

“Hey kamu, mahasiswa yg duduk di ujung sanah, kenapa muka kamu pucat..?” Sang Dosen menegur mahasiswa yang begitu menerima lembar soal quiz langsung mengeluarkan keringat dingin sedingin-dinginnya seolah-olah kutub utara tiba-tiba terpampang diwajahnya dan berwajah pucat pasi seputih beruang kutub. (Tinggal siapin kain kapan ajah tuhh.., bentar lagi jg kena serangan jantung trus pingsan dan keabisan napas dehh.....).
“ehh, emm...i.yah pak, Sssaya sss...ssaa..sakitt..” si Mahasiswa menjawab dengan gugup sesuai dengan keadaan psikologi jiwanya saat itu yg sedang terguncang oleh soal-soal Sang Dosen.
“kok bisa..? tadi Saya liat kamu cengangas-cengenges gak karuan sebelum masuk kelas ini. Pasti kamu cari alasan biar bisa gak ikut quiz ini yahh...? jangan coba-coba ngadalin sayah yah..?” Sang Dosen menuduh si mahasiswa.
“tadi emang Sssaya sehat pak.., tapi begitu liat soal yang bapak buat ssssaya tiba-tiba jadi eneg mo muntah dan jadi gak enak badan gini. Bapak bikin soal dari buku yg mana siy pak..? kok Sssaya prasaan gak pernah nemu ini soal...?”
“Kamu emangnya baca buku apa...?”
“Sssaya baca buku The Da Vinci Code dan Angel and Demon pak...?”
“Dasar mahasiswa dodol, ini ujian kalkulus tauk..!!! gak ada sangkut pautnya sama itu buku..!sudah kamu pulang sajah sanah..! gak usah ikutan quiz dan kelas inih..” “Jadi..., jadi sssaya boleh pulang niy pak...?” si mahasiswa berkata sambil berlaga gagap dan gugup.
“Iyahhh.. pulang sanahh..!! masa saya suruh kamu tidur disini ampe jam kuliah saya berakhir...!! dasar mahasiswa dodol..” Sang Dosen berucap dengan ekspresi wajah yang sebentar lagi berubah menjadi srigala yang siap menyantap mangsanya karena kelakuan si mahasiswa yang agak-agak oon bin dodol pake pura-pura gak ngerti maksud perintah dari si dosen.
“Terimakasih Pak..., itu yg memang saya harapkan pak.., daripada saya ntar masuk rumah sakit kena stroke cuma gara-gara gak bisa ngerjain soal dari Bapak..” dan segera mahasiswa itu meninggalkan kelas dengan riang gembira dan secara spontan menjadi sehat walafiat kembali tak kurang sesuatu apapun. (dasar mahasiswa gokil... ada gak siy yg kyk gituhh...?)

Ya begitulah sedikit warna kehidupan perkuliahan di kampus, tiap minggu, tugas, kuis, tugas, kuis yang tak henti-hentinya ampe bosen tp gak boleh bosen (sulit kan..?, dah kayak buah simalakama ajah, dimakan sakit perut gak dimakan jg sakit perut). Sekarang Bang Jul tinggal menyelesaikan satu mata kuliah lagi dan tugas akhirnya menyusun skripsi. Tapi saat ini waktunya santai dulu buat Bang Jul di rumah. Sebuah alunan musik dari cafe del mar,

we can be, we can be more than ever people
more than ever people more than ever people...
wake up your lazy people, put on your hands and realize
we can be positive people, and just your attitude and wise
we can be, we can be more than ever people
more than ever people more than ever people

Tiba-tiba ditengah-tengah keasyikan mendengarkan alunan musik Cafe Del Mar, Bang Jul dikagetkan oleh panggilan suara yang cukup akrab ditelinganya. Yup, suara itu berasal dari Ayahandanya.
“Jul..Jul....... lagi ngapain dikamar..? kesini sebentar Ayah mo ngomong..!” Ayah Bang Jul memanggil karena ada sesuatu yg mungkin ingin disampaikan kepada Bang Jul. Dengan segera Bang Jul bangun dari santainya dan menghampiri sang Ayah.
“Ada apa siy Ayah manggil-manggil Jul..? Jul kan lagi asik di kamar..”
“Ehh, kamu tuh kl dipanggil lama banget siy.. lagian ngapain kamu dikamar seharian..? palingan liatin cecak pacaran...gak mutu tauk..!!!”
“Ah Ayah bisa ajah, emang ada apa siy...?”
“Gini.., kan kamu kebetulan lagi dirumah ajah niy.., nah, besok minggu tuh ponakan Ayah yg anaknya Tante Ida di Ciomas Banten mo nikahan. Jadi Ayah minta kamu temenin Ayah kesana yahh, skalian kita ziarah ke makam kakek kamu disana..”
“Owhh..... kirain ada apa gituhh.., ternyata itu tohh.....” Jul menjawab tanpa ekspresi.
“Ehh.. nanti Tante Dyah skluarga jg dateng lohhh...” Ayah Bang Jul melanjutkan. “Trus...” Jul masih menjawab tanpa ekspresi.
“lohhh...... kamu ini gimana siy Jul, Tante Dyah kan Ibunda nya si Sasya, kamu dah tau kan..?”
“Hahh...!”

Akhirnya Bang Jul mengeluarkan ekspresi di raut wajahnya stelah sedari tadi hanya menjawab tanpa ekspresi. Tapi ekspresi Bang Jul kl ini agak aneh, mungkin karena ucapan Ayah Bang Jul yg menyebut nama Sasya mengembalikan memory Bang Jul kembali kepada peristiwa yg membuat Bang Jul bete dan kesal. Tapi disisi lain, Bang Jul ingin sekali mengetahui dan melihat secara langsung seperti apakah wajah dari makhluk yg bernama Sasya itu. apakah dia mirip dengan Paris Hilton atau minimal mirip dengan Dian Sastro atau jangan-jangan malah mirip Omaswati atau Mpok Nori lagihh. Whuaaaa..... tolonggg.....!! Bang Jul membatin dalam hati.
“Kamu kenapa Jul..? kok seperti ada sesuatu di wajah kamu begitu Ayah menyebut nama Sasya. Kamu dah pernah ketemu yahh...? dia kan satu universitas sm kamu..” Ayah Bang Jul melontarkan pertanyaan yg membuat Bang Jul tersadar dari lamunannya.
“Ahh.. gak, gak kok yahh... ya udah, nanti kita berangkat kesana naek apa...?” Bang Jul terlihat mencoba mengalihkan topik pembicaraan dan berkeinginan tidak membahas atau menceritakan apa yg pernah dialaminya dengan Sasya.
“Nanti kita bareng Tante Nany. Tante Nany akan jemput kita pagi-pagi. Jadi kamu nanti abis sholat subuh jangan pake tidur lagi yahh..! langsung mandi trus sarapan. Ingat tuhh..!” Ayah Bang Jul mengingatkan Bang Jul akan kebiasaannya yg suka tidur lagih sehabis sholat subuh. Mungkin karena udara subuh yg masih dingin yang selalu menggoda mata Bang Jul untuk dipejamkan kembali membuat Bang Jul tak tahan untuk merebahkan kembali tubuhnya dipembaringan yg jg turut melambai-lambai dimata Bang Jul. Begitu menggoda. Dasar pembaringan murahan. Bang Jul tak tahan godaannya.
“Okeh..okeh..., besok pagi Jul gak akan tidur lagi sehabis sholat subuh dehh.., Jul janji..” sambil mengacung dua jari berbentuk hurup ‘V’ yang katanya artinya seseorang terikat dengan janji yg telah diucapkannya.

Keesokan paginya Bang Jul bangun sesuai dengan janjinya, tidak tidur lagi setelah sholat subuh, melainkan mandi trus sarapan dan bersiap-siap berangkat menuju kampung halamannya. Tante Nany skluarga (suami dan seorang anaknya) pun datang pagi-pagi sekali seperti yg Ayah Bang Jul ucapkan kemarin. Tanpa terlalu lama berbasa-basi, mreka smua masuk ke dalam mobil kijang yg memang memiliki daya tampung penumpang cukup lumayan luas. Perjalanan menuju kampung halaman Bang Jul tempat dilangsungkan nya akad dan resepsi pernikahan memakan waktu kurang lebih 2 jam. Dan kurang lebih selama 2 jam dijalan Bang Jul akan ditemani bersama seorang makhluk kecil yg lagi lucu-lucunya dan nakal-nakalnya bermain.
“Omm Jul, kok gak ngajak pacarnya jg siy...? gak punya yahh..? niy jadi pacar boneka barbie ku ajah mo gak..? dia jg masih sendiri kok, kemarin boneka pasangannya udah aku injak-injak dan banting-banting. Abis aku dah bosen sm dia..” Sepertinya ponakan Bang Jul yg bernama Intan kl sudah seperti ini berarti sedang kambuh kejahilannya. Dia akan selalu mengucapkan sesuatu yg sangat unpredictable, membuat Bang Jul mati gaya.
“Eh iyah yahh... knp Om Jul gak ngajak pacar yahh.. knp yah Tante..?” Bang Jul berusaha mencari bantuan.
“Lohh.... kok kamu malah nanya Tante siy Jul.. emang kamu dah punya..?”
halahhh... Tante Nany bukan membantu Bang Jul malah dia semakin membuat Bang Jul lebih mati gaya lagi.
“Eh, iyah siy Intan.. Om emang blum punya pacar. Tp Om kan gak mungkin donk jadi pacar boneka barbie kamu. Pertama, secara dia itu boneka yg gak bisa Om pacarin, kedua, nanti kl Om jadi pacar boneka kamu terus nanti kamu nya bosen, ntar Om bernasib sama lagi sperti boneka-boneka sebelumnya yg kamu campakkan kalau km dah bosen setelah sebelumnya kamu siksa dengan cara dibanting, diinjak trus dilempar ke kali. Om gak mo ahhh....” Bang Jul coba memberikan argumentasi.
“Gak lahh, gak begitu Om.. kl Om mo jadi pacar boneka barbie Intan, nanti Om, Intan kasih aer keras dulu. Kan jadinya sm tuhhh, boneka gak bernyawa Om jg gak bernyawa.”
Hahh.....! Gubraksss...... niy anak salah makan kali yah tadi pagi. Diajarin apa siy sm orangtuanya, Bang Jul coba menganalisa. Sakit..sakit... niy anak pasti lagi sakit panas kali.... masa dia bisa ngomong kyk gitu siy..? kenapa niy anak harus ikut siy..parahhh.... jerit Bang Jul dalam hati.
“Aduhh Intan, tega banget siy kamu... masa Om mo di aer kerasan siy..? emang Om binatang apa?”
“Iyah niy kamu Intan, km gak boleh ngomong gituh sm Om Jul, mama kan gak ngajarin kamu ngomong seperti itu” Tante Nany menasehati anaknya yg sepertinya kali ini dah klewatan ngerjain Bang Jul.
“Iyah mah.. intan cm bercanda kok. Gpp kan Omm..?” intan berkata tanpa rasa bersalah dan sambil tersenyum manis yg membuat hati Bang Jul pun luluh seketika dan melupakan kejahilan intan tadi.
“Tapi kucing dirumah jg gak ada pasangan tuh Omm.. Om mo gak..? atau, kan Om ada jenggotnya tuhh, gimana kl sm kambing ajahh...?”
Arrgghhhhh.....! Bang Jul bener-bener kewalahan menghadapi keponakannya yg super jahil dan ingin segera rasanya Bang Jul turun dari mobil dan melanjutkan perjalanan naik bis sajah. Tapi berhubung ini masih di jalan tol, mana mungkin ada bis yg mo berhenti. Bener-bener pilihan syulid dan hidup pun syulid
“Lohhh.. Om Jul ngapain daritadi ngeliatan ke jendela nengok kanan kiri..? nyari bis yahh..? pah..pah.. berhenti dulu pah, Om Jul mo turun kyknya tuh. Om Jul mo naek bis yahh..? nanti hati-hati di jalan yah Om Jul..” Intan seolah-olah membaca mimik muka Bang Jul. Huhuhuhu.... Bang Jul seperti menangis dalam hati. Dasar keponakan usil. Kalo gak ada mama papa nya udah Bang Jul pites niy ubun-ubunnya.
“ehh, Intan... gak boleh begitu. Om Jul bukannya mo turun, Om Jul cm lihat-lihat pemandangan ajah kok. udah cukup isengnya sm Om Jul, jangan usil lagih” mamanya kembali menasehati anaknya yg super usil.
“iyah Intan, papa gak mo kamu usil lagih. Duduk yg baik sana. Jangan usil lagih” kali ini papa nya intan ikut menasehati.
“huahahaha.... dasar anak-anak. Udah Jul kamu gak usah ambil hati” Ayah Bang Jul pun ikutan berkomentar melihat kelakuan intan dan tampang Bang Jul.

Akhirnya penderitaan Bang Jul dalam mobil bersama ponakannya Intan akan segera berakhir stelah mobil keluar dari pintu tol. Dan mobil melesat melaju menuju desa ciomas. Intan pun terlihat lebih diam, mungkin karena sudah merasa kecapean karena selama dlm perjalanan menjahili Bang Jul.

Selang 20 menit kemudian tibalah Bang Jul di kampung halamannya, sebuah kampung yg memang penduduknya satu sama lain adalah masih bersaudara. Bang Jul beserta rombongan tiba lebih awal dimana sang pengantin pria yg notabene adalah orang Jakarta blum tiba ditempat. Stelah bertemu dengan Tante Ida dan suaminya sebagai pemilik hajat, Bang Jul mencari tempat duduk yg nyaman dihalaman rumah. Sambil sesekali memperhatikan orang-orang yg mulai berdatangan untuk menyaksikan prosesi akad nikah. Bang Jul blum melihat wajah Tante Dyah Ibunda si Sasya yg memang wajahnya masih cukup di ingat oleh Bang Jul. Ayah Bang Jul pun sudah berbaur dengan sanak sodara dan kerabatnya yg sudah hadir terlebih dahulu. Tak berapa lama kemudian terdengar suara irama rebana yg ditabuh diiringi shalawat Nabi yg menandakan bahwa pengantin pria sudah tiba. Prosesi akad nikah pun segera berlangsung. Nuansa khidmad dan sakral begitu sangat kental terasa saat prosesi dimulai. Sang penghulu dan sang ustadz yg diundang memberikan wejangan yang begitu mendamaikan serta menyejukkan kepada kedua pengantin.

Beberapa sosok wajah yang berusia sepantaran Bang Jul berlalu lalang mencoba mengambil gambar moment yg paling bahagia ini. beberapa diantaranya memang Bang Jul kenal. Tapi beberapa diantaranya seolah-olah pernah Bang Jul lihat tapi entah di mana ataw di acara apa. Bang Jul mencoba berspekulasi setiap ada cewek cakep trus bertampang ataw berpenampilan seperti orang Jakarta menganggap barangkali itu Sasya. Trus kalo ada cewek yg lebih cakep lagi, brarti gugur pernyataan Bang Jul kepada cewek sebelumnya yg di anggap cakep dan begitu seterusnya. Kan tadi emang Bang Jul nganggepnya si Sasya mirip sm Paris Hilton ataw Dian Sastro bukan Omas ataw Mpok Nori. Gak banget getto lohh....

Prosesi akad telah selesai dan giliran waktunya memberikan selamat kepada kedua pengantin. Berhubung tamu yg datang begitu banyak, ketimbang ngantri memberi selamat mending ngantri ngambil makanan, demikian pikir Bang Jul. Pada saat makan, terlihat beberapa cewek berjilbab melirik ke arah Bang Jul. Mungkin dalam hati tuh cewek. ‘Hai cowok, kok sendirian ajah siy... gak pengen apah kyk pengantin didalam...?’ fiuhh... Bang Jul mencoba berkonsentrasi sm makanannya. Meskipun dalam hatinya berkata, ‘tunggu yahh, gw habisin makan gw dulu, laper banget niy soalnya, ntar ajah kenalannya’. loh kok pada bicara pake bahasa isyarat siy. Tapi itu cm sesaat karena tiba-tiba ada cowok yg nyamperin itu cewek sambil bawain makanan. Halahhh.... tuh cewek dah punya cowok kyknya. Batin Bang Jul sambil trus melahap makanannya.

Setelah selesai makan, Bang Jul keluar dari rumah ke jalan sekedar mencari udara segar. Terlihat seorang sodara sepupu Bang Jul yg merupakan anak dari kakak kandung Ayahnya Bang Jul duduk di bawah pohon rindang sambil menghisap rokok. Bang Jul pun menghampiri dan duduk disebelahnya.
“Ehh, Kak Seha, sendirian ajah niy, kumaha damang..?” Bang Jul menyapa sepupunya dengan panggilan kak karena menghormati silsilah keturunan.
“Ehh, Dede Jul, alhamdulillah, sae.. iyah niy sendirian ajah, didalam rame banget jadi mending diluar ajah, Dede Jul kumaha kabarna..?” sepupu Bang Jul balas menyapa dengan panggilan dede yg karena secara umur memang sebenarnya lebih tua Bang Jul dari sepupunya. Tapi berhubung kl panggil nama ajah gak sopan karena yg dipanggil lebih tua, maka kata dede ditambahkan diawal nama.
“Alhamdulillah, sehat. Iyah. Didalam rame banget, mangkanya saya jg keluar buat ngadem. Eh, Kak Seha kenal yg namanya Sasya gak anaknya Tante Dyah...?” Bang Jul coba bertanya kepada sepupunya ini tentang Sasya yg barangkali tahu sosok orangnya yg mana. Karena secara mobil yg udah datang banyak yg bernomor polisi Jakarta, jadi gak mungkin si Sasya sekluarga atw minimal Ibundanya yaitu Tante Dyah blum datang. “Prasaan pernah denger namanya dan pernah ketemu, tapi saya agak lupa yg mana orangnya karena itu mungkin dulu bangett..” Rupanya spupunya Bang Jul yg bernama Seha ini jg tidak terlalu ingat wajah dari Sasya.

Sebetulnya di hadapan Bang Jul dan spupunya Seha berdiri seklompok anak muda yg kl dilihat dari penampilannya pasti orang Jakarta. Terlihat bahwa mereka sedang asik bicara sambil tertawa dan bercanda. Diantaranya terdapat cewek-cewek berjilbab yg salah satunya Bang Jul lihat pas saat makan tadi. Lagi-lagi Bang Jul berpikir dan berujar dalam hati, mungkin salah satunya ada yg bernama Sasya. Tiba-tiba Ayah Bang Jul keluar dari rumah pengantin dan ikut berbaur dengan kerabatnya yg sudah terlebih dahulu berada diluar rumah. Ketika melihat sekumpulan anak muda itu, tiba-tiba Ayah Bang Jul menghampirinya. Bang Jul yg melihat itu tidak tahu dan tidak mengerti apa yg akan dilakukan oleh Ayahnya. Dalam hati Bang Jul hanya berkata, mungkin ada keponakan Ayah Bang Jul yg dikenalnya. Jadi Ayah Bang Jul menghampirinya. Kemudian terdengar suara dari Ayah Bang Jul.
“Halo smua, yang mana niy yg namanya Sasya..?” Eh busyet dehh ternyata Ayahnya Bang Jul mencari Sasya. Wadohh, Bang Jul langsung panik gak menyangka akan seperti ini jadinya. Salah seorang dari kumpulan itu menunjuk ke salah seorang cewek berjilbab dan berkata,
“Ini yang namanya Sasya pak..”
“Owhhh..... ini Uwa cm mo kenalin anak Uwa yg masih sodara jg sm kamu dan kuliah di universitas yg sama dengan Sasya.”

Terlihat wajah Sasya yg jg ikutan panik dengan tindakan Ayah Bang Jul yg begitu diluar dugaan. Bang Jul sendiri bingung harus ngapain, kl mo kabur ntar malah di curigain lagih. Mo pura-pura kebelakang sakit perut gak mungkin karena kl mo numpang ke belakang tetep harus melewati si Sasya. Lagian agak susah jg bikin wajah pura-pura jadi pucat dalam waktu sekejap Akhirnya Bang Jul pasrah dengan apa yg bakal terjadi. Ayah Bang Jul pun tiba-tiba mengalihkan pandangan matanya ke arah Bang Jul.
“Jul sini...” Bang Jul pun mau tak mau datang dan menghampiri Ayahnya.
“Nah ini, yang namanya Sasya anaknya Tante Dyah. Sasya ini jul anak uwa... kan jadi enak kl sesama sodara dah saling kenal..ya udah pada ngobrol yah” Ayah Bang Jul saling memperkenalkan jul dengan Sasya dan kemudian meninggalkan Bang Jul untuk berbaur lagi dengan kerabat dan sodara-sodaranya yang lain. Maklum kl bukan karena peristiwa ini gak mungkin Ayah Bang Jul bisa bertemu dan menyapa sodara-sodaranya dan kerabat-kerabatnya dikampung.

“Alow, gw Jul...” jul mengulurkan tangannya mengajak Sasya bersalaman. Sesaat tp penuh arti dimana Bang Jul akhirnya bertemu dengan sosok sepupunya yg terdengar agak sombong dalam nada bicaranya di SMS.
“Alow jg, gw Sasya...” Sasya jg mengulurkan tangannya dan bersalaman dengan jul. Menyunggingkan senyuman manis yg ia punya.
“Owhh.. loe temennya Mba Mela itu yahh..angkatan berapa..?” rupanya Sasya masih ingat dengan SMS an nya dengan Bang Jul dan mungkin Mela jg sudah menceritakan kepada Sasya perihal Bang Jul.
“Iyahh, Mela dah cerita ke loe jg yahh..? gw angkatan 34. loe angkatan berapa..?” Bang Jul balik bertanya kepada Sasya.
“Iyah, Mba Mela udah cerita ke gw. gw angkatan 35”

Sesaat setelah Sasya berkata itu ada kevakuman percakapan yg terbentuk karena memang sebelah kuping Sasya dipakai untuk ngobrol sm Bang Jul dan sbelahnya lagi dipakai untuk teman-temannya Sasya yg sedari tadi asik ngobrol sambil bercanda. Akhirnya Bang Jul memutuskan berpamitan sm Sasya untuk kembali duduk bersama spupunya kak seha.
“Gw kesana dulu yahh...”
“Owhh.. okeh..”

Berakhirlah percakapan singkat itu dengan rasa puas dalam hati Bang Jul. Akhirnya Bang Jul bertemu dengan spupunya Sasya. Meskipun wajahnya tak seperti yg dibayangkan oleh Bang Jul yg berharap mirip dengan Paris Hilton atw minimal mirip Dian Sastro tapi setidaknya wajah sepupunya jg tidak mirip dengan Omaswati ataupun Mpok Nori. Dan satu hal lagi, sebenarnya Sasya adalah orang yg ramah dan tak sesombong seperti nada bicaranya lwt SMS. Apa benar sperti itu...? tunggu ajah deh kelanjutannya :)


by achul

Friday, August 19, 2005

Dulu Hiking Sekarang Touring

Yup, gimana gak judulnya seperti itu karena baru-baru ini gw habis melakukan perjalanan terjauh gw mengendarai motor sampai dengan Bandung yg memerlukan waktu tempuh kurang lebih 4-5 jam dari Jakarta bersama seorang rekan yg biasa dipanggil Kucir. Dan di Bandung jemput temen lagi yg biasa dipanggil Anjrit. Kalo dulu emang naek gunung kemana ajah gw jabanin, sekarang mah touring naek motor. Kalo dipikir-pikir, yah sama lahh kyk perjalanan naek gunung. Touring memerlukan kesiapan fisik dan mental jg. Badan harus fit dalam menghadapi terpaan angin, debu jalan, terik matahari maupun hujan. Kesabaran harus besar ketika menghadapi kemacetan-kemacetan di jalan, kendaraan yang suka saling serobot dan salip-salipan berebut jalan. Ya begitulah emang kalo orang berkendaraan. Dan ini adalah perjalanan terjauh gw dengan berkendara motor, yang sebelumnya tuh gw paling jauh cuma sampe Sukabumi doank ke daerah Cisaat tempatnya Kang Irlan. Mendengar kata Sukabumi Tiba-tiba temen gw langsung motong,

Temen: “Hahh.. lo dah pernah ke Sukabumi..?”
Gw: “Yup...”
Temen: “Lewat ‘danau’ itu donkss..?”
Gw: “Lah iyahh, emang lewat mana lagi..”
Temen: “Brarti...?”
Gw: “Bener..”
Temen: “Jadi..?”
Gw: “Ya begitulahh....”
Temen: “Loe mampir kerumah nya donk...?”
Gw: “Rumah sapa...?”
Temen: “Eh, Selamat yahh....”
Gw: “Selamat apaannn.....???”
Temen: “Huahahaha...” *Temen gw langsung kabur cekikikan gak karuan*
Gw: “Fiuhh..Sakit tuh orang...!!” *@#%#$#$%$*

Oia, buat Kucir dan Anjrit, report perjalanan ke Bandung nya gw posting terpisah ajah yahh. Mungkin minggu depan kali baru gw posting. Habis masih dalam penulisan siy. terutama pengalaman kedua kalinya kedua di telp Bapaknya temen yg bikin gw deg-deg an plus pas pulang dari Soreang yg nyasar gak karuan tengah malam (sekitar jam 24.00-25.00) disebuah komplek perumahan dan gak tau jalan keluarnya kl seandainya kita gak nemuin tukang ojek yg kebetulan abis nganterin orang di komplek itu dan udah mo pulang jg. ancur banget dehhh :D

Tuesday, August 16, 2005

Sebuah Kehilangan

Setiap kita merasa kehilangan seseorang, pastilah kesedihan yg datang menghampiri kita. yeahh.. semua bilang itu manusiawi. Karena secara tidak langsung kita memang memiliki keterikatan satu dengan yg lainnya. Yup, kita sama-sama keturunan Nabi Adam AS. Lalu bagaimana kl ternyata kita kehilangan seseorang yg memang benar-benar memiliki keterikatan kuat dengan nya, misalnya ikatan keluarga..?. Bersiaplah untuk menyediakan hati yg luas, sabar dan ikhlas ketika kita kehilangannya. Apalagi ketika semasa hidupnya hingga mendekati ajalnya sangat amat meninggalkan kesan.

Beberapa hari yg lalu gw kehilangan seseorang keponakan yang meninggal dengan perantara sakit. Yang kemudian dibawa ke rumah sakit dan dirawat hanya sampai 3 hari. Kmudian dengan tenang dan damai menghadap sang Khalik setelah sebelumnya dia berpamitan dengan Ibunya.
” Bu…, nanti Jam 9 Nurul mo pulang…”,Sang anak berkata kepada Ibunya.
Sang Ibu yg blum mengerti maksud si anak hanya menjawab,
“Iyahh.. mangkanya kamu lekas sembuh biar bisa cepat pulang dari sini..”
si anak yg tersadar bahwa Ibunya tidak mengerti maksud dari ucapannya kemudian mencoba menyampaikan kembali maksud perkataannya tadi.
“Bu.., Nurul bukan mo pulang ke rumah.., tapi Nurul mo pulang menghadap Allah SWT”
sang Ibu yang mendengar perkataan si anak tentu saja merasa gundah dengan ucapan anaknya, kemudian mencoba membesarkan hati si anak.
“Ehh.., kamu gak boleh ngomong begituuu… udah kamu istirahat ajah biar lekas sembuh yahhh….”

Terkadang ketika kita sedang mendapatkan sakit, kita tiba-tiba dengan sangat amat mudah merasa dekat dengan sebuah kata yg bernama kematian. Sehingga kita merasa sedih, merasa penuh dosa, merasa sudah hampir tiba ajal kita dan kemudian mengeluarkan kata-kata yg terdengar tak lazim didengar bagi orang-orang yg merasa sehat. Tetapi bagaimana seandainya ucapan itu ternyata memang bukan hanya ucapan orang yg sedang merasa sakit tapi memang orang yg merasa waktu hidupnya di dunia ini sudah habis..??? inilah kejadian yg terjadi dengan keponakan gw itu. Setelah berkata seperti itu kepada Ibunya, si anak yg jg merupakan seorang kakak dari adiknya sempat memberikan sebuah pesan kepada adiknya yg bernama Lia.
“Lia, km kan masuk IPA, nanti kl sudah lulus SMA, km kuliah di Kedokteran ajah yahh “
si adik yg memang tidak tahu harus berkata apa-apa hanya mengangguk pelan mengiyakan perkataan si kakak, yg mungkin itu jg bisa menjadi sebuah wasiat baginya.

Dan memang ternyata apa yg telah di ucapkan si anak kepada Ibunya bukanlah sebuah ucapan orang yg sedang sakit. Tapi orang yg telah melihat malaikat penjemputnya sudah menghampirinya, memberikan salam dan menyampaikan pesan dari sang khalik. Bahwa sang khalik sudah menanti dan menunggunya. Sekitar jam 9 an, sang anak pun menghembuskan napas terakhirnya. Ledakan tangis pun tak tertahankan lagi memecahkan sebuah keheningan sebelumnya. Begitulah takdir Tuhan. Si anak mampu menyampaikan kapan waktu ia akan kembali kepada sang Khalik.

Seorang tante yg mengetahui cerita si anak dirumah sakit pun akhirnya mencoba sharing sebuah cerita. Ketika si anak dulu sewaktu kecil di ajak pergi ke Bogor, dia melihat sebuah gedung yg besar. Kemudian si anak bertanya kepada tante nya, gedung apakah gerangan. Sang Tante pun memberitahu keponakannya bahwa itu adalah gedung IPB dimana banyak orang-orang yg pintar kuliah disana. Kemudian si Tante melanjutkan, kelak jika kamu ingin kuliah disana, kamu harus belajar yg rajin dan giat. Si anak pun menjawab bahwa ia kelak dan berkeinginan untuk kuliah di IPB.

Sebelum akhir hayat nya, si anak memang tercatat sebagai mahasiswa D3 IPB tingkat I di Jurusan Peternakan IPB. Ucapan sang anak diwaktu kecil telah menjadi sebuah kenyataan. Dan sekali lagi, ucapan seorang anak yg sedang sakit pun ternyata menjadi sebuah kenyataan. Subhanallah, Maha Besar Engkau ya Allah berserta dengan kemuliaan dan ke Agungan yang ada pada Mu. Smoga Engkau memberikannya tempat yg mulia di sisi Mu sesuai dengan amal ibadahnya. Dan keluarga yg ditinggalkan diberikan kekuatan serta kesabaran dalam menghadapi cobaan ini. Aminn....

by achul

Friday, August 12, 2005

Goresan Kecil

Setiap kata yang ku rangkai
Hanyalah guratan atau goresan kecil manusia biasa
Tentang Sebuah kehidupan yg ingin dilukis dengan pena
Diatas sebuah kanvas yg tak berbatas dan mungkin tak berbingkai
Agar tak terbuang percuma dan tak terserak sia-sia
Yang kelak menjadi sebuah cerita masa lalu
Jejak sejarah dari kehidupan seorang anak manusia
Mungkin juga cerita tentang angan, impian dan harapannya dimasa depan
Selama nafas masih berhembus dan jantung masih berdetak
Semoga semua dimengerti dan dipahami


by achul

Monday, August 08, 2005

Sebuah Cerita: *Penafikan & Miss informasi*

Cerita sebelumnya: *Awal Mula Seorang Sepupu*


*PENAFIKAN & MISS INFORMASI*
Tujuan Bang Jul mencoba mencari spupunya tak lain hanya ingin memperpanjang tali silahturahmi dan agar tak mati obor. Sebuah istilah yang digunakan dimana sesama saudara sudah tidak saling kenal dan mengenal lagi satu dengan yang lainnya. Bang Jul terus berusaha mencari informasi tentang keberadaan Sasya hingga akhirnya Bang Jul bertemu dengan kakak kelasnya yang bernama Mela di Kampusnya, tepatnya di sebuah Jurusan penuh hipotesis, asumsi dan nilai toleransi.
Bang Jul pun menghampiri Mela dan menyapanya.
“Hai Mela, pa kabar...? lama gak kliatan kemana ajah..?” Bang Jul memulai percakapan.
“Halo Bang Jul, gw baik-baik ajah, iya niy gw lagi sibuk nyusun skripi..” Mela menjawab. “Gw mo ketemu dosen susah banget siy...!” Mela menggerutu, karena beberapa hari ini dia sudah menunggu sang dosen untuk membuat suatu janji untuk membahas skripsinya tp sayang sang dosen tak kunjung kelihatan juga batang hidungnya.
“Gini niy kalau dosen lebih mentingin proyeknya daripada Mahasiswanya. Soalnya kalau proyek ada duitnya, Mahasiswa emang kagak duitnya, apalagi Mahasiswa yang tampangnya kucel dan bayar SPP nya suka nunggak-nunggak, kasian kan...!!” Mela Melanjutkan gerutuannya.
“Emm.. iya juga siy..” Bang Jul coba mengiyakan dengan suara yang tenang dan coba menenangkan Mela yang menggerutu dan berekspresi jutek karena saking sudah terlalu lama menunggu sang dosen yang tak kunjung datang.
Bang Jul jadi terpikir bahwa memang terkadang bukan salah si Mahasiswa/Mahasiswi jika dalam menyusun skripsi membutuhkan waktu terlalu lama. Terkadang ada faktor dari si dosen juga atau beberapa/segelintir dosen yang kadang memiliki kesibukan diluar kegiatan akademiknya dan ini disamping faktor Mahasiswa/Mahasiswi yang nunggak bayar SPP nya.
Seandainya SPP bisa dibayar pake daun, mungkin para orangtua Mahasiswa/Mahasiswi yang berasal dari daerah akan berbondong-bondong ngirim daun kepada anaknya, mungkin tidak hanya sebulan sekali tapi bisa seminggu sekali. Berhubung bayarnya harus pake duit, terkadang para orangtua tersebut terpaksa harus menunggu dulu hasil panen dulu, baik dari perkebunan atau persawahan atau peternakan mereka.
Kemudian Bang Jul coba memfokuskan pada tujuan awal Bang Jul menyapa Mela, yaitu menanyakan sepupunya karena setau Bang Jul Mela ini ngekost didaerah yang sama dengan spupunya.
“Eh, Mel.., loe ngekost di daerah TM kan yahh..?” tanya Bang Jul.
“Di TM brapa Mel..?”
“Ada apa emangnya Bang Jul..? gw emang ngekost di TM1” jawab Mela tenang, mencoba cooling down dari kesalnya tadi.
“Ahh, gak.. gak ada apa2..” Bang Jul coba memperlihatkan seperti tidak ada sesuatu dari pertanyaannya.
“Ahahh...” tiba-tiba Mela mengagetkan Bang Jul.
”Cewek loe ngekost disana yahh..?” selidik Mela,
”Atau ada yang lagi loe incar yah disana..? Hayoo ngaku..!!!” Mela Melanjutkan dengan intonasi penuh tanya dan curiga kepada Bang Jul.
“Ya gak lah Mel, gw masih setia kok sm cewek gw, emang gw cowo apaan siy..?” Bang Jul coba melakukan pembelaan.
“Iyahhh.. loe tuh cowok iseng yang suka ngisengin cewek-cewek dan suka bikin cewek ngarep-ngarep sama loe padahal loe nya sendiri kan dah punya cewek..” Mela coba meledek dan menyindir Bang Jul.
“Huahaha... sialan loe Mel, masa siy gw ampe segitunya..” Bang Jul tertawa dengan muka yang memerah dengan sindirian Mela dan coba berpikir apa iya Bang Jul seperti yang Mela katakan.
“Coba loe tanya cewek satu jurusan deh, pasti mereka akan menjawab dengan koor yang kompak “SETUJUUU..”, mata loe itu tuh yang bikin takluk cewek..” Mela coba menjelaskan.
Bang Jul yang mendengar perkataan itu langsung kaget, apa iya cewek satu jurusan akan setuju dengan pernyataan si Mela. Tp Bang Jul tak ambil pusing, ia langsung kembali kepada inti pertanyaannya.
“Maksud gw nanya tadi tuhh, gw pengen tau di kost an loe ada yang namanya Sasya gak, anak Kedokteran Hewan..???”
Mela terdiam sejenak, sambil tersenyum mendengar nama yang baru saja Bang Jul ucapkan.
“Owhh..... jadi loe lagi ngegebet si Sasya anak FKH itu yahh..?”
“Huahaha..., mendingan jangan dehh, dia kan dah punya pacar tauk..!!! dan pacarnya lebih ganteng dari loe..!” Mela tertawa menyeringai dan lebar.
Busyet deh, dalam hati Bang Jul, sialan juga niy Mela, Bang Jul tetep ajah dituduh mo ngegebet anak kost an di tempat si Mela nge kost.
“Mela sayang, cantik dan baik..” buru-buru Bang Jul melanjutkan dengan muka menggoda dan penuh tipu daya. Dan harus diakui bahwa sebagian para wanita tiba-tiba akan melunak dan berkata lebih lembut dan manis serta bersikap jadi manja jika sudah mendengar kata-kata pujian tersebut.
“Gw tuh bukan mo ngegebet si Sasya..,”
“Kalau dia bener ngekost di tempat loe, gw cuma mo kasih tau ke loe niy maksud pertanyaan gw dari tadi” Bang Jul diam sejenak dan si Mela coba menyimak,
“Si Sasya itu spupu gw taukk..!!!”
Suasana hening sejenak setelah Bang Jul mengucapkan kalimat itu seakan roda waktu berhenti berputar untuk sementara waktu. Mela terlihat coba mencerna perkataan Bang Jul dan beberapa detik kemudian,
“Apaa..???, dia spupu loe..??? loe gak becanda kan...???” dengan ekpresi percaya gak percaya.
“Iyahh, dia emang spupu gw, loe kagak usah kaget kayak gitu donkss, biasa ajah taukk..!”
“sorry..sorry....” balas Mela,
“Emm.....dia tuh sekamar sm gw” terdengar nada suara Mela yang lebih mencair dan tidak mendiskreditkan lagi setelah tau keadaan yang sebenarnya.
Sebetulnya ini yang Bang Jul harapkan sedari tadi dimana tidak ada prasangka apapun terhadap pertanyaan mengenai spupunya. Dan beruntungnya ternyata Mela adalah orang yang tepat untuk hal ini. Jadi Bang Jul gak perlu repot-repot lagi mencari tau dan bertanya kepada teman-temannya yang lain.
“Tapi dia orangnya jarang dirumah kayaknya dehh. Dia sering banget keluar, entah sibuk sama kuliahnya atau sibuk yang lainnya, terutama hobinya itu tuh yang seneng pacaran..” ungkap Mela.
“Owhh..., btw, loe punya no hp nya gak..?” tanya Bang Jul.
“Bentar, prasaan siy masih ada dehh..”,
“Hmm... iyah, kalau diliat-liat emang muka loe emang ada kemiripannya sama spupu loe siy..” ucap Mela sambil mencari no hp si Sasya.
“Niy no nya..” kemudian Mela mengucapkan sejumlah nomor dan Bang Jul segera menyimpan dlm hp nya.
“Oia, besok dia ulang tahun tuhh.., biasanya siy dia ngajak ngumpul temen-temennya trus ntraktir makan-makan dehh..” informasi Mela kepada Bang Jul.
“Owhh...okeh, thanks yah mel dan salam buat si Sasya dari gw yahh..”
“Ok, insyaAllah ntar gw salamin” balas Mela.
Kemudian Bang Jul segera pergi meninggalkan si Mela yang masih menunggu dosen dijurusan. Bang Jul Melangkah menuju ke kantin DPR (Dibawah Pohon Rindang) tempat dimana para Mahasiswa/Mahasiswi biasa berkongkow ria sambil makan, diskusi, bercanda, bergosip, ngeceng dan memperhatikan lalu lalang para Mahasiswa/Mahasiswi yang lewat, entah sehabis pulang kuliah atau praktikum atau akan mengikuti perkuliahan atau praktikum. Disinilah jantungnya kampus menurut Bang Jul, tempat dimana para Mahasiswa/Mahasiswa dari lain-lain jurusan berbaur satu dengan yang lainnya. Tempat yang paling dicari untuk sekedar menyandarkan penat sehabis perkuliahan atau skedar tempat singgah sambil menunggu waktu perkuliahan tiba.
Stelah mendapatkan sbuah tempat yang nyaman di kantin DPR, Bang Jul sgera mengeluarkan Hp nya dari dalam tas setelah sebelumnya memesan makanan favoritnya yaitu Siomay Batagor. Segera Bang Jul mengarahkan ke menu pesan dan berinitiatif mengirim pesan singkat kepada sepupunya untuk skedar say hallo dan memperkenalkan diri.
Menu – Messages - Text messages - create messages
“Ass,Hai Sasya, pknalkan, gw Jul spupu jauh loe, anaknya Wa Udin yang ka2knya bnama Wa Edi org ciomas Banten. Loe tau kan..? Happy early B’day Yah!”
Option-Add Number
081310372xxx
Send
Message Sent
Sambil menunggu balasan sms dari si Sasya, Bang Jul menyantap makanan yang tadi dia pesan. Sesekali memperhatikan ke sekeliling kantin yang penuh dengan Mahasiswa/Mahasiswi. Tiba-tiba Hp Bang Jul berbunyi yang menandakan sebuah pesan masuk diterima.
1message received - Show
“Wass, Hai juga. Eh, situ sapa yahh kok ngaku2 spupu gw? Situ sodara drmn sm saya?kakek or nenek moyang situ sapa..?”
From:
Sasya
081310372xxx
Shit..Damn.!!! Bang Jul kaget membaca pesan singkat itu dan tidak pernah menyangka akan mendapat tanggapan seperti itu dan buru-buru Bang Jul membalas SMS si Sasya dan untuk sementara melupakan Batagornya.
Option - Reply
“Kakek qta tuh sodara tiri dari uyut kakung yang sm. Nykp loe orang ciomas pdkhr kan.?coba tnya mak loe deh...!!!kl iya, pasti dia tahu!!!.”
Option – Send
Message Sent
Bang Jul coba menjelaskan secara singkat cerita sejarah silsilah keluarga kepada si Sasya, berharap Sasya segera mendapat ingatan yang baik tentang silsilah keluarganya. Dalam hati Bang Jul sendiri berucap, kalau bukan disuruh sama Tante nya alias Ibundanya si Sasya ini secara langsung, tentu Bang Jul gak akan mau bersusah payah mencari keberadaan sepupunya dikampus ini. Apalagi ternyata apa yang dialami Bang Jul stelah bertanya kepada kakak kelasnya cukup membuat Bang Jul merasa risih dan mati gaya, terlebih lagi balasan sms dari sepupunya ini sungguh suatu hal yang diluar dugaan Bang Jul sama sekali. Bang Jul melakukan ini karena satu alasan pasti, mencoba menyambung tali silahturahmi khususnya tali kekeluargaan agar supaya tidak putus dan mati obor. Tapi apa daya mungkin perkenalan ini terlalu dini, dimana informasi yang diterima oleh si Sasya mengenai sodara atau spupunya yang sama-sama menuntut ilmu di universitas yang sama blum diterima olehnya atau mungkin blum disampaikan oleh orangtuanya. Dan tiba-tiba bunyi nada SMS kembali menyadarkan lamunan Bang Jul.
1message received - Show
“Oh yah.?Hmm...,kyknya gw perlu tanya dulu nyokap gw dulu deh. Btw, lam knl juga deh whether qta sodaraan or not..”
From:
Sasya
081310372xxx
Yeahhh...!!! you have to ask your mom before you trust me, gumam Bang Jul. Setelah itu Bang Jul tidak membalas SMS sepupunya. Dan mulai detik itu juga Bang Jul mengambil sikap masa bodoh dan cuek tentang keberadaan sepupunya itu. Mungkin kelak si Sasya akan tersadar mengenai keberadaan Bang Jul sebagai sepupunya dan berinitiatif memulai membangun komunikasi kembali karena Bang Jul sendiri sudah bertekad tidak mo memulai komunikasi kecuali sepupunya yang mulai menghubungi Bang Jul dan mengakui kekhilafan serta minta maaf atas perkataannya di SMS tadi. Satu prinsip yang pasti Bang Jul pegang stelah itu bahwa dia sudah berusaha melakukan apa yang seharusnya dia lakukan sesuai dengan apa yang orangtuanya dan Ibunda Sasya harapkan meskipun respon yang Bang Jul dapatkan tidak mengenakan. Tapi tunai sudah usaha pencarian itu, batin Bang Jul dalam hati.
*********
by achul

Dua Kecerdasan

Bahwa sesungguhnya kecerdasan [ilmu pengetahuan] bukan hanya bisa kita peroleh melalui pendidikan formal saja tetapi banyak sumber-sumber ilmu pengetahuan lain yang bisa kita dapatkan. Sejatinya sumber ilmu pengetahuan adalah didalam diri kita sendiri. Terlalu seringnya kita mencari pengetahuan diluar diri kita sendiri sementara diri kita sendiri adalah sumber pengetahuan itu sendiri.
Bersyukurnya saya mengenal yang namanya Blog. Mungkin inilah sarana saya untuk dapat belajar mengenal diri saya lebih jauh, bereksplorasi, menggali potensi diri serta melatih otak pikiran dan hati saya untuk senantiasa bertafakur. Saya pun masih dalam proses belajar. Seringnya saya menuliskan apa yang saya rasakan, apa yang saya lihat atau baca, apa yang saya dengar dan apa yang saya alami, semua lebih mengarah kepada proses mengenal diri lebih jauh dan bukan hanya sekedar ikut-ikutan. Dan saya selalu berharap dan berdoa semoga ada mamfaat serta kebaikan didalamnya.
Berbicara tentang kecerdasan, Rumi pernah berujar:
Kecerdasan terdiri atas dua: pertama kecerdasan berproses, kalian memperolehnya sewaktu kecil dibangku sekolah. Dari buku, guru, perenungan dan ingatan, dari berbagai konsep, dari ilmu pengetahuan, yang unggul maupun masih perawan [masih dikaji]. [melalui sarana tersebut] kecerdasan kalian menjadi lebih unggul dibanding kecerdasan yang lainnya. Tapi memelihara pengetahuan tersebut [menyimpannya dalam ingatan] akan membebani kalian.
Kalian [yang disibukkan dengan] berkelana dan berpergian[untuk mencari ilmu] adalah pemelihara[perekam]tulisan, catatan yang dipelihara itu adalah juga yang akan dilampaui.
Kecerdasan lainnya adalah karunia Tuhan. Pondasinya ada dikedalaman hati. Ketika air pengetahuan pemberian Tuhan mengalir dari dada, ia tidak membusuk, atau tua, atau layu.
Dan jika jalurnya ditutup, tak akan ada kerugian? Karena ia akan terus mengalir dari rumah [hatinya]. Kecerdasan yang diperoleh mirip dengan pipa yang tersalur dari jalan ke dalam rumah. Jika saluran ke rumah ditutup, air tidak bisa masuk. Jadi, carilah sumber mata air dalam dirimu sendiri.
Source:Tumbuh Sehat dan Bermakna [Transformasi diri menuju kesadaran sejati] by A Reza Arasteh
yglagitrusblajar,

achul

Sunday, August 07, 2005

Sebuah Cerita: *Awal Mula Seorang Sepupu*

Cerita Sebelumnya: *Neneng Sureneng*


*AWAL MULA SEORANG SEPUPU *
Hari yang dinanti pun tiba, hari dimana Bang Jul telah berjanji akan bertandang main kerumah Neneng Sureneng.
Bang Jul keluar rumah untuk menghirup udara pagi. Sang Mentari pun menyambut pagi yang cerah serta menjanjikan kehangatan sinarnya kepada seluruh isi alam. Awan-awan putih bersih yang nampak selembut sutra sedikit meramaikan langit nan biru. Suara kicauan burung pun saling bersahutan mengawali sebuah kegiatan dipagi hari. Semua terasa indah laksana dzikir alam yang menggema, sebuah pagi yang sempurna, demikian pikir Bang Jul. Kemudian terdengar lantunan lagu Nasyid Raihan yang bertemakan rasa terimakasih kepada sang Pencipta. Tapi sayangnya dari sumber suara yang tidak diharapkan, yaitu mulut Bang Jul.
Lets say thank you Allah
For blessings with good life in this world

And Insya Allah in the here after

The sky is clear, the air is clean

The land is green, thank you Allah
The path we walk, the line we talk
The things we see, thank you Allah

Say thank you Allah, thank you Allah

When I sleep, when I eat,
When I breath, thank you Allah
In the night or in the day
Every morning after pray

I’ll never forget to say thank you

There’s some times when I’m alone

Feelin’ sorrow or not so strong

I’ll pray to you and say thank you

Thank you Allah
So friends everytime remember
Allah the most merciful

Say thank you Allah

Say thank you Allah

Thank you Allah
Salah seorang tetangga Bang Jul sebenarnya sudah komplain kepada Bang Jul juga kepada orangtua nya Bang Jul agar tidak mengeluarkan suara-suara sumbangnya dipagi hari. Yang mengkhawatirkan adalah bisa-bisa bikin burung-burung peliharaan tetangga mati mendadak. Bahkan mreka bersedia membayar asal Bang Jul tidak berdendang atau bernyanyi-nyanyi kecil. Tapi Bang Jul tidak bersedia bahkan bersikap cuek bebeks dan dia bahkan pernah berkata kepada tetangganya.
“Hey Mas...., lha wong mulut, mulut saya, halaman rumah, rumah saya, situnya ajah yang punya kuping kelebaran kayak kuping gajah tuhh...” Bang Jul berkata ngeyel sambil nunjuk ke kuping tetangganya yang kalo di perhatikan emang agak lebar dari kebanyakan orang biasa.
“Atau coba kuping situ di steam ulang yahh.....!!, barangkali kupingnya situ yang fals dan sumbang bukan mulut saya Mas....”
“Inget di steam ulang dengan nada dasar C=do yahh..!!” Bang Jul kembali menegaskan.
“Ahh susah deh ngomong sama Bang Jul, mending saya ke laut ajah dehhh nyari pawang hujan”
“Loh kok ngomongnya gak nyambung siy Mas..? apa hubungannya kelaut, pawang hujan sama suara saya..?” Bang Jul bertanya penasaran.
“Hubungannya...., yah kalau ngomong sama Bang Jul tuhh gak nyambung juga ujung-ujungnya. Ntar ngomongnya kemana-mana. Kayak ntar nanya, kenal sama Veri dan Tia AFI kan..?, trus Joy sama Delon Indonesian Idol..?, trus Siti KDI..? mereka semua sukses gara-gara nyanyi. Trus akhirnya Bang Jul malah ngomongin sinetron-sinetron mereka. Kan itu dah kabur dari konteks saya minta Bang Jul untuk gak bernyanyi...” papar tetangganya.
“Uhh.. dasarrr..., gih Mas mending mandiin burungnya ajahh. kalau perlu skalian Mas mandi bareng dehh.. barangkali ‘burung’ Mas sendiri juga blum dimandiin tuhh..” Bang Jul merasa mati gaya setelah mendengar penjelasan tetangganya.
Akhirnya berakhirlah percakapan akrab antara dua manusia yang berbeda kepentingan itu. Yang satu mencoba mengasah kemampuannya berolah vokal yang kalau di dengar sebenarnya suaranya lumayan juga, tapi sayangnya kagak ada yg mo dengar. Tapi boleh juga siy kl buat di jadiin soundtrack atraksi topeng monyet keliling untuk menggantikan instrument gendang kalau lagi rusak (sebab monyet kalau gak denger suara bunyi-bunyian khususnya bunyi-bunyi sumbang gak mo melakukan atraksinya). Nah, yang satu lagi dengan ikhlas dan sabar membiarkan suara-suara sumbang itu berseliweran dikupingnya. Seandainya suara-suara sumbang itu bisa ditangkap, secara preman tetangganya pasti akan mukulin itu suara sampai babak belur dan kapok, kalau perlu trus diiket, di gantung dan dijemur. Berhubung itu suara adanya di mulut Bang Jul, apa daya, tetangganya hanya mampu menangis dan merintih dalam hati.“Nasib...nasib... susah emang bertetangga sama artis kamar mandi”, jerit hati si tetangga.
Kemudian masing-masing melanjutkan kembali aktifitas pagi harinya.
Hari ini rencana Bang Jul memang tak semata datang berkunjung kerumah Neneng Sureneng tetapi Bang Jul memang mempunyai sebuah janji dengan Sepupunya yang berprofesi sebagai Dokter Hewan yang bernama Raisya atau biasa dipanggil Sasya, untuk membawakan sesuatu sebagai hadiah ulang tahunnya. Karena rumah Neneng Sureneng berada paling jauh ketimbang tempatnya Sepupu Bang Jul, maka Bang Jul memutuskan untuk berkunjung kerumah Neneng terlebih dahulu kemudian baru ketempat Sepupunya.
Boleh dikata ini adalah Sepupu yang Bang Jul merasa paling dekat hubungannya dari garis keturunan Ayahanda Bang Jul dibandingkan saudaranya yang lain. Dimana Bang Jul satu uyut kakung tapi laen uyut putri dengan Icha. Artinya, kakek si Sasya dan Bang Jul adalah bersaudara dari uyut putri yang berbeda yang berarti saudara tiri. (ngerti kan yahh..?)
Fiuhh..OMG!!! ternyata Bang Jul mempunyai uyut kakung yang perkasa, pejantan tangguh, senyum Bang Jul dalam hati. Bang Jul jadi ingat lagu Sheila on 7 yang berjudul Pejantan Tangguh. Tapi..., ahh gak usah di nyanyiin deh, ntar malah ada yang komplain lagi, Bang Jul sadar diri kali ini.
Kedua orangtua Bang Jul maupun Sasya sebenarnya sudah saling memberitahu tentang anak-anak mereka masing-masing pada saat pertemuan keluarga besar pada acara halal bihalal yang rutin diadakan setiap tahun dikampung halaman mereka di kampung jawara Ciomas Banten. Orang tua Sasya memberitahukan bahwa anaknya kuliah di Kedokteran Hewan di universitas yang sama tempat Bang Jul kuliah yaitu Institut Fleksibel Banget (IFB) di kota Buitenzorg yang memiliki curah hujan yang cukup tinggi.
Si Sasya ini masuk Kedokteran Hewan tidak semata karena kecintaannya terhadap binatang tapi juga karena kelakuan si Sasya yang perilakunya suka menirukan tingkah laku binatang primata berbulu lebat yang botak bokongnya serta botak disekeliling user-user kepalanya. Juga agak-agak psikopat sama kucing serta anjing yang sering banget jadi korban kejahilannya. Apalagi kalo liat kambing yang lagi sendirian, bawaan si Sasya udah pengen ngedandanin niy kambing trus nyariin jodohnya lantas jadi penghulu dan ngebantu proses perkawinan mereka. Juga suka melakukan intervensi pada malam pertamanya si kambing dengan cara memberi intruksi serta arahan pada si kambing dengan terlebih dulu si betinanya di ikat disebuah tiang. Fiuhh.. rupanya Sasya sedikit memberi wejangan dan pengetahuan tentang hal-hal yang perlu dilakukan pada malam pertama dari apa yang ia telah baca dan ia telah lihat dari adegan film-film panas (jangan mikir yang macem-macem yahh..!!, maksudnya nonton sambil masak di dapur juga hawanya panas. :D). Bahkan tak jarang menuntun cara kawin yang baik bagi para kambing yang suka malu-malu dan malu-maluin. Maka bakat alamnya yang dibawa semenjak lahir inilah yang menuntun dia memasuki dunia Kedokteran Hewan di IFB ini.
Dinamakannya Universitas ini dengan nama Institut Fleksibel Banget dikarenakan hampir sebagian lulusannya yang telah lulus dan bekerja, pekerjaannya kadang tidak sesuai dengan bidang yang di ambil atau dipelajari semasa kuliah dulu. Bang Jul teringat bahwa banyak dari Mahasiswa/Mahasiswi Fakultas Pertanian yang bekerja di bidang Advertising, Property, Perbankan, Finance, Media dan lain-lain yang notabene mereka tidak pernah mendapat pengetahuan di bidang itu sebelumnya di bangku perkuliahan. Tapi karena IFB banyak menghasilkan lulusan yang berkualitas, maka tak jadi soal pekerjaan apapun yang bakal diterima lulusannya. Bang Jul pun merasa bersyukur bisa diterima di IFB ini apalagi kemudian diketahui bahwa Sepupunya juga kuliah dikampus yang sama.
Bang Jul dan Sasya hanya terpaut 1 tahun. Jadi Bang Jul adalah kakak kelas Sasya cuma beda Fakultas dan Jurusan. Suatu ketika Ibunda dari Sasya datang kerumah Bang Jul dalam rangka turut berduka cita atas wafatnya kakak Bang Jul yang meninggal dunia dan disinilah pertama kalinya Bang Jul mengenal kembali seorang Tante yang katanya dulu pernah hadir dalam khitanan Bang Jul sewaktu kecil dulu dan pernikahan Kakak Bang Jul yang paling tua.
“Whuaaa... ternyata Jul udah besar tohh, dulu waktu Tante kesini masih belum sebesar ini plus masih manja dan katanya dulu waktu maen ke pantai Ancol minta dibeliin kapal laut yahh...??” si Tante berkomentar setelah melihat sosok Bang Jul yang dulu dia lihat ternyata sekarang sudah mengalami pertumbuhan dan menjadi lelaki dewasa serta ganteng.
“Iyah Tante, ini saya yang dulu katanya Tante datang yah waktu khitanan saya” jawab Bang Jul tersipu malu-malu mengenang masa waktu ia dikhitan dulu..
“Dan saya pastinya nambah besar donk Tante, kan dikasih makan tiap hari.. Kucing dirumah ajah dikasih makan tiap hari, masa saya kagak siy..., kalau kayak gitu mending jadi kucing ajah deh saya..” timpal Bang Jul lagi, kali ini dengan senyum.
“Oia Tante, saya waktu maen kepantai ancol itu gak tau kalau kapal laut itu gak dijual, kalau dijual trus dipajang dirumah kayaknya kan bagus tuh Tante, bukan begitu..?, mangkanya saya minta dibeliin waktu itu..” Bang Jul berkata sambil berkelakar, karena ia tahu tentang kebodohan nya diwaktu kecil pada saat main ke pantai ancol dan minta dibelikan kapal laut yang sedang berlayar di tengah laut kepada orangtuanya dengan menangis merengek serta mengancam tak mau pulang kerumah. Suatu hal yang sangat mustahil bagi orangtua Bang Jul mengabulkan permintaan itu. Mungkin pada waktu itu orangtua Bang Jul juga berujar dalam hatinya, permintaan yang aneh, kenapa Bang Jul gak sekalian ajah minta dibeliin sama laut-lautnya...? Masih kecil ajah dah minta dibeliin kapal laut, apalagi nanti kalau dah gede nanti, bisa-bisa Bang Jul minta dibeliin pulau lagihh..
“Hahaha..., dasar kamu Jul, masih kecil ajah udah sok tauk mo beli kapal” si Tante tertawa mendengar perkataan Bang Jul.
“Oia, si Sasya dulu juga Tante ajak kesini loh Jul.., masih inget gak..??, sekarang dia juga kuliah ditempat kuliah kamu ambil Kedokteran Hewan. Coba kamu Jul cari-cari tau dehh, kan sekalian kenal sama saudara” Sang Tante pun memberitahu bahwa Sasya pun ikut hadir saat khitanan waktu itu dan menyuruh Bang Jul untuk mencari dan saling kenal.
Tapi mungkin karena peristiwa itu sudah berlangsung lama dan terlalu banyak orang yang hadir, Bang Jul pun tak bisa mengingat wajah dari Sepupunya itu.
“Wuaduhhh, kyknya saya dah lupa niy wajahnya si Sasya Tante” Bang Jul mencoba mengingat tapi rupanya tak berhasil.
“Oia, saya juga sudah diberitahu mama tentang si Sasya yang kuliah di universitas tempat saya kuliah. Sekarang dia ngekost dimana Tante..?” akhirnya Bang Jul beriniatif menanyakan tempat kost an si Sasya.
Namun sayang ibunda Sasya hanya mengingat daerah yang Bang Jul sudah cukup kenal tapi tidak mengingat alamat jelas atau nomer rumahnya yang berada di daerah TM(Taman Mahasiswa). Bang Jul berharap mungkin ada teman atau kenalannya yang satu daerah kost dengan Sepupunya itu. Sebelumnya juga Bang Jul memang mempunyai teman yang satu jurusan dengan Sepupunya. Mungkin dari sinilah Bang Jul bisa memulai mencari petunjuk tempat keberadaan kost si Sasya.
**********
by achul

Thursday, August 04, 2005

What's Up...!!

Whuaaa.... pusyingg....pusying.....sibuk..sibuk...bete..bete...jangan ganggu gw..!! Go away..!!! don't disturb..!!!
Mungkin itulah salah satu ekpresi yg kita keluarkan manakala kesibukan yg melanda sudah teramat sangat bahkan mungkin sudah bercampur dengan segala persoalan yg tengah melanda kita. Mulai dari persoalan pekerjaan kita di kantor, di rumah, di lingkungan dan persoalan dari tempat dimana biasa kita bersosialisasi untuk hubungan pertemanan ataw sekedar kongkow-kongkow sajah. Tapi bagaimana kita menyikapinya..???

Ada sebagian orang yg memang sudah pandai menyikapi dan mencari jalan keluar dari persoalan mereka sendiri, baik dengan cara merenung diri, berkonsultasi ataupun curhat dengan orang yg mereka percayai tergantung dari konteks permasalahan mereka demi mencapai jalan keluarnya. Orang-orang seperti ini yg mengerti bahwa hidup adalah merenung diri dan bahwa kita hidup tidak sendiri. Kita masih punya lingkungan dan orang-orang yg memberikan perhatian, mulai dari keluarga sampai dengan teman. Hanya 1 hal yg dibutuhkan, berikan mereka kepercayaan dan berpikir positif. Dan jadikan smua sebagai pengalaman dan pelajaran berharga, hingga kelak suatu saat jika persoalan yg sama datang, kita pun siap menghadapi dan mengetahui jalan keluarnya.

Lalu bagaimana dengan orang-orang yg tidak mampu menghadapi persoalan-persoalan yg menghampiri mereka...??? mungkin bisa jadi anda salah satunya..? tatkala kondisi ini yg terjadi, saya cuma bertanya dalam hati, "Tuhan ku.., apakah persoalan hidup yg menghampiri diri ini begitu banyak dan beratnya..? atawkah hati ku yg tidak cukup luas atw sempit hingga diri ini tak mampu menampung smua persoalan hidup ini."

Yahh, hati yg luas dan pikiran yg positif dan Tuhan pun sudah menyatakan bahwa sesungguhnya Dia tidak membebankan hamba Nya kecuali dengan kadar kemampuannya. Mohonlah bimbingannya selalu dalam menyelesaikan sesuatu urusannya(Dan tidak hanya dalam menyelesaikan persoalan tp jg Memulai pekerjaan). Mungkin persoalan yg datang menghampiri kita selalu di anggap tidak baik ataw memberatkan tp mungkin sesungguhnya dihadapan Tuhan adalah baik untuk kita. dan begitu sebaliknya, kita selalu menganggap baik hal-hal yg menyenangkan tp mungkin itu adalah hal yg buruk bagi kita dihadapan Tuhan.

Sebaik-baiknya sikap dalam menghadapi smua itu adalah ikhlas, sabar dan berdoa. Jangan sekedar berusaha mencari bagaimana memecahkan persoalan itu tp harus disertai dengan doa. Ingatlah bahwa Tuhan telah berjanji, "Berdoalah niscaya akan Aku kabulkan". Dan lihatlah betapa sayangnya Tuhan terhadap Hamba Nya. Tp yg kita lakukan justru malah memalingkan wajah dari Nya dan bahkan ada yg sampai memusuhi Nya. Ahh, betapa piciknya pikiran manusia terhadap rencana Tuhan.

Tp yakinlah bahwa seberat apapun persoalan yg datang pasti ada jalan keluarnya dan membawa hikmah. Jangan pernah merasa bahwa usaha yg kita lakukan adalah sia-sia. Apabila smua dilakukan dengan ikhlas, sesungguhnya Tuhan tidak akan menyia-nyiakan perbuatan kita. Smua ada balasan yg setimpal terlepas itu baik ataupun buruk.

Diakhir kata,
"Karena Sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan. Sesungguhnya sesudah kesulitan ada kemudahan. Maka apabila kamu telah selesai (dari satu urusan), kerjakanlah dengan sungguh-sungguh (urusan) yg lain. Dan hanya kepada Tuhan lah kamu berharap "

by achul

Wednesday, August 03, 2005

Itu hal yg biasa

Hari ini pertanyaan dari seorang teman yg diawali dengan basa-basi,
“Assalamualaikum..,pa kabar ya akhi..?”
“waalaikumsalam, alhmdlh.. ana bi khoir”
Seperti biasa, kl seseorang menanyakan kabar diriku maka aku pun akan membalas menanyakan kabarnya. Yahh mgkn inilah sebuah etika dalam bertegur sapa.
“kabar antum bagaimana…?”
“Alhmdlh, sehat walafiat”
“syukurlah kl smua pada sehat smua”
Selesai sudah basa-basi sampai disana dan kemudian masuk dalam pokok pembicaraan. Teman ku pun langsung pada inti pertanyaan dia menyapa ku.
“denger-denger pada banyak yg hengkang dikantor antum.., trus katanya sampe level atas juga, cuci gudang yahh..? ”
Sebenarnya aku sudah bisa menebak tujuan dia menyapa ku, kemudian aku jawab,
“lohh… bukannya itu sudah biasa dalam dunia kerja khususnya bidang advertising ini..?”
Lalu teman ku balas menjawab, “iyahh…, tp kl ampe level atas yg hengkang itu brarti Luar Biasa..”
Mendengar perkataan ini, aku langsung coba menjelaskan sedikit sebagian dari motivasi orang dalam bekerja.
“ya akhi.., sesungguhnya motivasi orang dalam bekerja itu ada 3 hal, antara lain, Ilmu, Karir dan Materi. Pandangan aku atas hengkangnya orang di level atas itu, disini mungkin bisa jadi karir dia sudah mentog karena posisinya yg sudah menjabat direktur, dari sisi materi sebenarnya sudah lebih dari cukup, mungkin dari sisi ke ilmuan yg ingin dia dapatkan. Ia ingin mendapatkan sesuatu yg baru. Ataw jika memang ketiganya sudah ia dapatkan, maka ia membutuhkan suasana kerja yg baru.”
Mendengar penjelasan itu, teman ku hanya mampu berkata, “owhh.. gitu yahh..”
kemudian aku balik bertanya pada teman ku,
“kalo antum sendiri sekarang motivasinya apa dalam bekerja..?”
mungkin teman ku kaget mendengar pertanyaan ku ini dan ia pun menjawab,
“Wuahh gak tau deh aku…”
dalam hati ku sendiri sempat tersenyum, aku sudah menjelaskan sebelumnya tadi diawal dan ternyata dia tidak siap dengan pertanyaan ku. dan kemudian teman ku menutup pembicaraan dengan mengajak kembali melakukan pekerjaan masing-masing.
******
Aku hanya bisa berkata sendiri dalam hati, bahwa manusia terkadang memang sering melihat dan menilai sesuatu dari persfektif keduniawian. Ada hal lain yg seharusnya dia coba belajar untuk mengerti. Bahwa sesungguhnya smua berjalan dengan seharusnya sesuai dengan kehendak Allah. Setiap manusia menentukan nasib nya sendiri-sendiri. Setiap usaha tiadalah yg sia-sia dimata Tuhan. Baik berakibat baik, buruk berakibat buruk. Adil yg didapat karena sifat Tuhan yg Maha Adil.
Teman ku mengganggap hengkangnya orang dilevel atas sebagai sesuatu yg luar biasa, tetapi aku menganggap itu hal yang biasa dan wajar. Terkadang ada sesuatu yg memang orang cari dalam melakukan sesuatu. Entah itu motivasinya keduniawian atw skedar mengharap dan menggapai ridho Ilahi. Smua kembali kepada masing-masing individu.
Seandainya kita mampu menilai dalam bahasa keheningan, dengan hati, bahwa smua pencarian dan motivasi seharusnya bermuara kepada Allah SWT. Dan smua yg terjadi memang sudah seharusnya terjadi dan menjadi kehendak Allah maka menjadilah kita manusia yg senantiasa berprasangka baik terhadap ketentuan Allah. Tak ada yg perlu dipertanyakan melainkan sebuah perenungan dan perenungan diri yg mendalam. Inilah yg ingin aku jelaskan kepada salah seorang teman ku. Mudah-mudahan kau pun mengerti teman.

Jangan makar atau berpolitik dikantor

Ada sebuah soal yang saya ajukan kepada team saya, pertanyaannya bagaimana caranya sebuah garis sepanjang 30 cm terlihat menjadi lebih kecil...